kop

Iklan Halaman Depan

BUTONMAGZ, media online yang tepat untuk mempromosikan usaha Anda. hubungi 082296017297. Kami menyediakan iklan baris dengan paket murah. Rp. 100 ribu per pekan.

Sejarah Akademi Kepolisian atau Akpol: Sekolah Perwira Polisi di Semarang


BUTONMAGZ---Musim penamatan sekolah untuk SMA dan sederajat sebentar lagi tiba, para calon lulusan tersebut kini telah berburu perguruan tinggi secara online untuk mendapatkan kampus impiannya. Salah satunya yang dibangga-banggakan adalah diterima masuk di akademi kepolisian.

Akademi Kepolisian atau biasa disebut dengan Akpol adalah sebuah lembaga pendidikan yang bertujuan untuk mencetak perwira Polri.

Pendidikan di Akpol memakan waktu hingga 4 tahun dan lulusan Akpol akan mendapatkan pangkat Inspektur Polisi Dua (Ipda).

Selain itu, Akpol juga tergabung sebagai anggota International Association of Police Academies.

Lalu, bagaimana sejarah dari Akpol?

Mengutip dari laman resmi Akademi Kepolisian yang disarikan media Tempo, disebutkan bahwa Akpol memiliki sejarah yang panjang, mulai dari perubahan secara organisasi maupun tempat domisilinya. Tonggak berdirinya Akpol terjadi beberapa hari setelah Proklamasi Kemerdekaan RI.

Saat itu, para cendekiawan Indonesia mengambil alih kekuasaan pendidikan dari Jepang. Pengambilalihan tersebut termasuk pendidikan kepolisian yang disebut dengan Jawea Keisatsu Gakka dan selanjutnya berganti nama menjadi Sekolah Polisi Negara RI di Sukabumi. Sekolah Kepolisian di sukabumi ini yang akan menjadi cikal bakal dari Akpol.

Pada 10 Juli 1959, Surat Keputusan Presiden Nomor 253 Tahun 1959 mengubah Kepolisian Negara RI menjadi Angkatan Kepolisian RI dan berakibat pada Sekolah Polisi Negara di Sukabumi yang berubah menjadi Sekolah Angkatan Kepolisian.

Kemudian, pada 1 Oktober 1965, Sekolah Angkatan Kepolisian RI berubah menjadi Akademi Angkatan Kepolisian (AAK) yang diresmikan oleh Inspektur Jenderal Polisi Soetjipto Joedodiharjo dengan Surat Keputusan Menhankam Pangab Nomor.4668/5/B/65/M dan 1 Oktober diperingati sebagai hari jadi Akademi Kepolisian.

Selanjutnya, pada 16 Desember 1966, AAK diubah menjadi AKABRI bagian Kepolisian dan pada 29 Januari 1967 dibuka AKABRI bagian umum di Magelang dengan taruna yang berasal dari masing-masing angakatan, termasuk kepolisian.

Setelah menyelesaikan pendidikan selama 1 tahun di Magelang, Taruna AKABRI bagian Kepolisian dikirim ke Sukabumi untuk mengikuti pendidikan matra Kepolisian selama 3 tahun. Di tahun 1980, tepatnya pada 1 Juli 1980, Komplek AKABRI bagian Kepolisian di Semarang diresmikan oleh Kapolri.

Pada 24 Januari 1985, AKABRI Kepolisian berubah menjadi Akademi Kepolisian setelah AKaBRI bagian dialihkan kembali kepada masing-masing angakatan dan ditetapakan pula pataka Akpol dengan tambahan pita di atas lambang yang bertuliskan Akademi Kepolsian, sasanti di bawah gambar lambang menjadi bertuliskan Atmaniwedana Kretakrama Aryawirya, gambar di balik lambang semula adalah lamabang AKABRI berubah menjadi lambang Polri.

Memasuki era Reformasi, sejarah Akpol mengalami perubahan dengan keluarnya Surat Keputusan Kapolri No.Pol : Skep/389/IV/1999 tanggal 9 April 1999 tentang Akademi Kepolisian Mandiri.

Maka sejak 10 April 1999, Akpol dinyatakan terpisah dari Akmil, AAL, dan AAU dan juga secara teknis administrasi juga lepas dari Mako Akademi TNI yang diikuti dengan perubahan logo Akpol pada 24 Oktober 2003 yang diresmikan oleh Kapolri Da’i Bachtiar. (eiben heizer)

Posting Komentar

0 Komentar


Memuat...