kop

Butonmagz, media online paling menguntungkan untuk promosi usaha Anda di kawasan Kepulauan Buton. Hub. 0822-9601-7297

Abdul Mulku Zahari, Wafat 21 Februari 1987 di Kendari (Bagian II-selesai)

Al Mujazi Mulku Zahari, meneruskan tugas mulia Sang Ayah

BUTONMAGZ—Tulisan ini disadur langsung dari portal pendidikan www.academia.edu dari catatan seorang Syaifuddin Gani, peneliti dari Kantor Bahasa Sulawesi Tenggara yang ditulisnya April 2015 silam. Banyak hal yang bisa dipetik dari tulisan ini, utamanya tentang gugahan hati untuk menghormati seorang pendokumenter naskah-naskah kesejarahan.

Pada bagian kedua ini, Syaifuddin Gani, banyak bertutur tentang perjalanan Mulku Zahari dalam mendokumentasikan naskah-naskah, kepergiannya ke Kota Medan hingga menghembuskan nafas terakhinya di Kendari. Begini catatan kelanjutan dari bagian I.
--------------------------------

Pertemuan kedua orang yang memiliki orang tua dan buyut yang penulis sebagai suami istri (Abdul Mulku Zahari dan Syamsiah Faoka) telah menyelamatkan khazanah naskah Buton yang teramat penting. Selanjutnya, di tangan Abdul Mulku Zahari, manajemen dan proses pendokumentasian naskah itulah mulai dilakukan dengan rapi.

Di rumahnya, terdapat beberapa rak buku tertutup dan sebuah peti tua menjadi penyimpanan koleksi berusia ratusan tahun itu. Ketika memasuki rumahnya untuk pertama kali tahun 2011, penulis seakan memasuki lorong waktu, tersedot ke masa silam, masa ketika Kesultanan Buton masih jaya, masa ketika Sultan Muhammad Idrus Kaimuddin menulis kalam di atas kertas, menarikan pena dengan tangannya sendiri. Saya membayangkan saat-saat ketika sang sultan yang sufi itu, mulai menulis baris-baris kabanti  Bula Malino, sebuah syair panjang yang bertemakan syariat Islam.

Jika bukan karena panggilan pengabdian kepada Tanah Buton, mungkin Abdul Mulku Zahari tidak sesetia itu menyuntuki naskah para pendahulunya. Kelebihan utama yang dimiliki Abdul Mulku Zahari yang menyebabkan ia jatuh cinta pada dunia naskah adalah ia dipercaya menjabat sebagai pembantu utama (semacam asisten pribadi) Sultan Falihi (1937-1960) yang memberinya kesempatan luas untuk menghimpun naskah di Kesultanan Buton.

Tak Pelak lagi, kecintaannya pada naskah semakin mendapat ruang yang luas untuk memasukinya dengan leluasa. Baginya, memelihara dna menghimpun naskah ibarat memlihara dan menghimpun kebudayaan dan sejarah Buton itu sendiri. Pada titik ini, jasanya tak terperi, akan dikenang sepanjang orang-orang masih melakukan pelancongan budaya, sejarah, kearifan,dan dunia intelektualisme orang Buton.

Sekitar akhir November 2013 lalu, penulis bertandang kembali ke rumahnya. Di pekarangan rumah terdapat Bunga Desember yang sementara memamerkan bunganya yang kirmizi, orange, dan bagian bawahnya dijaga warna putih bulan. Disebut Bunga Desember karena ia mulai berbunga mulai tengah November dan memuncak sepanjang Desember.

AlMujazi, anak Abdul Mulku Zahari yang kini menjaga warisan ayahnya, warisan Buton tersebut, bercerita bahwa pada masa Ali Mazi menjadi Gubernur Sulawesi Tenggara, rumahnya dipugar menjadi lebih baik seperti sekarang ini. Katanya, bantuan itu merupakan bentuk apresiasi dan perhatian pemerintah kala itu, bahwa koleksi tersebut merupakan kekayaaun Buton yang berharga dan upaya menjaganya adalah sebentuk perjuangan melawan lupa.

Selain itu, semasa pemerintahan Wali Kota Amirul Tamim, atas jasa-jasanya mengoleksi dan menjaga naskah, Abdul Mulku Zahari menerima penghargaan. Hal yang mengagetkan adalah semasa hidupnya, ia pernah menerima penghargaan dari Universitas Laiden, Belanda, sebuah perguruan tinggi yang terkenal dan konsen mengoleksi dan memelihara ribuan naskah dariseluruh dunia.

Informasi yang tidak pernah diketahui publik tetapi sangat penting diketahui adalah Universitas Leiden, Belanda, dalam beberapa lama telah memberikan “imbalan” dalam bentuk uang kepada Abdul Mulku Zahari melalui Lembaga Ilmu Penelitian Indonesia (LIPI) yang kemudian langsung dikirim ke rekeningnya di Baubau.

Imbalan ini lalu berakhir saat beliau mangkat. Tentunya, pihak Leiden memberikan bantuan tersebut karena melihat betapa besar jasa Abdul Mulku Zahari di dalam pemeliharaan naskah tersebut. Ia merawat ingatan kolektif masyakarat Buton yang hampir punah. Pertanyaannya adalah adakah “penghargaan” serupa diberikan oleh Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara, per guruan tinggi di Sulawesi Tenggara, atau Pemerintah Republik Indonesia?

Dua di antara banyak naskah yang paling banyak dibicarakan adalah Kabanti Bula Malino karya Sultan Muhammad Idrus dan  Ajonga Inda Malusya karya Haji Abdul Ganiyu.

Dua syair tersebut ditulis oleh pengarangnya menggunakan huruf Buri Wolio tahun 50-an ditulis ulang dan tahun 80-an. Berkat koleksi naskah tersebut, telah ratusan peneliti dan pakar sejarah dan budayayang memanfaatkan koleksi tersebut untuk kepentingan karya ilmiah maupun sastra.Untuk menyebut beberapa diantaranya adalah Achdiati Ikram,Titik Pudjiastuti, Susanto Zuhdi, Mu’jizah, La Niampe, Hasaruddin (Indonesia), Suryadi (Leiden,Belanda), Hiroko K. Yamaguchi (Jepang), dan J.C. Anceaux (Belanda), Pim Schoorl (Australia).

Selain itu, sebagai bentuk nyata dari pembacaan atas koleksi tersebut telah lahirbeberapa buku antara lain Katalog Naskah Buton Koleksi Abdul Mulku Zahari suntinganAchadiati Ikram dkk, Wolio Dictionary (Kamus Bahasa Wolio-Inggris-Indonesia) karya J.C Anceaux, Sejarah Buton yangTerabaikan; Labu Rope LabuWana karya Susanto Zuhdi;  Masyarakat, Sejarah,dan Budaya Buton karyaPim Schoorl, dan  Nasihat Leluhur untuk  Masyarakat Buton-Muna suntingan La Niampe.

Bukan hanya buku, puluhan bahkan mungkin ratusan karya ilmiah yang lahir dari koleksi Abdul Mulku Zahari. Keberadaan koleksi tersebut telah melahirkan banyak cendekiawan, pakar, dan ahli di bidang bahasa, sastra, filologi, dan sejarah.

Pada titik ini, kiranya Abdul Mulku Zahari patut diberi gelar sebagai Bapak Dokumentator Naskah Buton. Pentingnya koleksi Abdul Mulku Zahari karena saat ini, naskah Buton yang lain tersebar di berbagai negara seperti Inggris dan terutama di Perpustakaan Leiden Belanda.

Artinya, bagi peneliti yang tinggal di Indonesia, jika tidak dapat ke Belanda, maka koleksi milik Abdul Mulku Zahari menjadi rujukan utamanya. Akan tetapi, jika melihat keadaan naskah, perlu segera ada perhatian khusus dari pemerintah Kota Baubau, Pemprov Sultra, dan pihak terkait agar naskah tersebut dipelihara lebih baik lagi. Banyak hal yang harus dibenahi yang seharusnya menjadi perhatian pihak tersebut seperti penyediaan rak buku yang bagus, obat pengawet, dan penyediaan ruang perpustakaan yang lebih layak demi masa depan naskah agar berusia lebih panjang.

Hal mendesak lainnya adalah naskah tersebut sudah saatrnya disalin dan diterbitkan ulang dalam percetakan yang memadai agar dapat diakses publik. Akan tetapi selain itu semua, halyang sangatmendesakadalah seharusnya penjaga utama warisan kekayaan Kerajaan Buton tersebut adalah pemberian “penghargaan” yang layak dan pantas.

Betapa tidak, Al Mujazi telah mewakafkan dirinya untuk meneruskan tradisi menjaga dan melestarikan naskah yang tidak dapat dihargai dengan sekadar materipun. Abdul Mulku Zahari bukan hanya sebagai kolektor atau dokumentator naskah saja.Lebih dari itu, ia juga sebagai seorang penyalin ulang naskah, penerjemah, dan penyunting. Kabanti Bula Malino karya Sultan Idrus Kaimuddindan, Syair  Ajonga Inda Malusya karya Haji Abdul Ganiyu ia salin ulang pada tahun 1950-an dan ia tranliterasikan ke aksara Latin dalam bahasa Wolio, lalu ia terjemahkan ke bahasa Indonesia pada tahun 1980-an.

Dirumahnya, naskah Bula Malino yang ia salin ulang dalam huruf Buri Wolio, dapat diakses bersama transliterasi huruf Latin ke dalam bahasa Wolio dan Indonesia. Bula Malino memiliki kandungan profetik yang luhur, berisi pengagungan Tuhan, pujian kepada NabiMuhammad, serta peringatan terhadap si aku lirik agar senantiasa sembahyang, puasa, dan menyadari muasal keberadaannya sebagai manusia.

Bula Malino karangan sang sultan, sangat holistik isinya mengenai Islam. Ia juga berisi tentang surga dan neraka, kematian, dan di ujung baitnya, terdapat pesan tersurat ingin mati dalam keadaan khusnul khatimah.

Hal menarik dari naskah ini adalah pengulangan frase “Ee karoku” yang berarti “wahai diriku”. Dalam konteks naskah ini, “diriku” yang dimaksud adalah sang pengarang sendiri yaitu Muhammad Idrus Kaimuddin yang dimaksudkan agar menjadi orang pertama sasaran pesan keilahian yang ditulisnya sendiri.

Selebihnya, tentunya kepada pembaca sekalian. Pada konteks ini, sang sultan telah menempuh jalan sufi, sebagai pengejewantahan spiritualitasnya untuk dekat dengan Tuhannya. Untuk itu, posisi Abdul Mulku Sahari sebagai pendokumetasi, pengalih aksara, dan penerjemah menjadi sangat menentukan yang atas usaha sejatinya, ia telah membentangkan seluas mungkin kekayaan ruhani yang dimiliki Kesultanan Buton.

Menurut kisah yang disampaikan Al Mujazi,saat-saat menjelang kepergian ayahandanya itu, ia tengah sibuk mengutak-atik, merapikan, dan membaca kembali naskahnya.

Di tengah kesibukan rutin itu, ia berkata “Tolong rapikan naskah-naskah ini danmasukkan kembali ke dalam peti, saya ingin ke Medan mengunjungi adik yang ada di sana. Di Medan, ia tinggal beberapa lama bersama adik kandungnya, sebelum akhirnya ia memintalagi pulang, karena merasa tidak sehat.

“Segera usahakan saya tiket, karena saya tidak ingin meninggal di sini. Saya ingin berpulang di hadapan anak dan ibumu di Kendari ”, ia berpesan kepada adiknya.

Tiket sudah siap. Beliau berangkat ke Kendari melalui udara. Sesampai di Kendari, apa yang ia pernah katakan kepada adiknya di Medan, rupanya hal itu juga adalah kehendak Tuhan. Setelah beberapa hari sakit, di hadapan istri tercinta, ia berpulang tepatnya tanggal 21 Februari 1987 dan dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum Punggolaka, Kendari.

Sosok pecinta naskah Buton itu telah pergi. Akan tetapi, sebagaimana orang-orang besar, ia sejatinya tidak pernah benar-benar pergi. Ratusan naskah Buton koleksinya, akan selalu dibaca dan dimanfaatkan orang banyak, sampai pada masa yang sangat panjang.

Sebagaimana yang ia pesankan kepada anak-anaknya bahwa jagalah naskah-naskah ini karena suatu masa nanti akan datang orang-orang dari berbagai negeri untuk memanfaatkanya, memang benar. Sampai saat ini, setiap saat orang-orang selalu datangmembaca dan meneliti koleksinya. Yah, ia telah menyelamatkan naskah Buton. Ia telah menyelamatkan Buton itu sendiri.

Jika melihat begitu penting perannya bagi eksistensi naskah Buton, maka jika ada pertanyaan, siapakah sosok yang paling berjasa bagi perawatan dan pemartabatan naskah-naskah Buton sehingga berusia panjang sampai saat ini? Hanya satu nama yang paling layak disebut yaitu Abdul Mulku Zahari. (selesai)

Posting Komentar

0 Komentar