kop

Butonmagz, media online paling menguntungkan untuk promosi usaha Anda di kawasan Kepulauan Buton. Hub. 0822-9601-7297

Tradisi Duata, pengobatan tradisional Bajo di Wakatobi


Wakatobi tak hanya memiliki keindahan bawah laut yang menawan. Kabupaten di Provinsi Sulawesi Tenggara ini juga punya kekayaan lain yaitu sumber daya manusia yang menghargai alam dan bangga dengan kesederhanaan dalam menjalani kehidupan sehari-hari.

Ada 8 suku yang tinggal di Wakatobi. Menurut data tahun 2000, suku bangsa terbanyak adalah Wakatobi 91,33 persen, Suku Bajau (Bajo) 7,92 persen, dan suku lainnya yang berjumlah kurang dari 1 persen.

Suku Bajo tersebar di beberapa wilayah di Wakatobi. Suku Bajo Mola bermukim di sekitar perairan Wangi-Wangi atau Wanci, Bajo Sampela, Lohoa dan Mantigola bermukim di perairan Kecamatan Kaledupa, dan Bajo Lamanggu bermukim di perairan kecamatan Tomia.

Suku Bajo Mantigola memiliki ciri khas tersendiri, mereka tak punya lahan tempat tinggal di Pulau Kaledupa. Masyarakat Bajo Mantigola yang biasa disebut orang laut itu memang sudah terbiasa hidup di laut.

"Suku Bajo itu unik, mereka dibilang primitif oleh orang luar, tapi navigasi laut mereka justru lebih maju dibandingkan orang darat," ujar Edi, pemandu wisata, kepada DetikTravel. Ya, saat melaut, orang Suku Bajo memang tak pernah menggunakan kompas atau alat navigasi.

Sejak zaman dahulu, Suku Bajo memang selalu berpindah-pindah tempat di semua negara yang memiliki pesisir pantai. Meski terbiasa hidup nomaden, ada satu tradisi yang tak pernah luntur dalam masyarakat Suku Bajo, yaitu tradisi Duata. Menurut kepercayaan warga setempat, Duata adalah dewa yang turun dari langit dan menjelma menjadi manusia.

Tradisi Duata merupakan puncak dari segala upaya pengobatan tradisional suku Bajo. Kebiasaan ini akan dilakukan bila ada salah satu di antara mereka mengalami sakit keras dan tak lagi dapat disembuhkan dengan cara lain termasuk pengobatan medis.

Saat menjalani prosesi Duata pengobatan, sejumlah tetua adat biasanya berkumpul di sebuah ruangan dan meramu jenis pelengkap ritual, seperti beras aneka warna, dupa, daun sirih, kelapa, dan pisang.

Sementara itu, orang yang akan diobati dibawa menuju ke laut dengan diiringi nyanyian lagu masyarakat Bajo yaitu lilligo dan tarian ngigal. Selesai dari laut, orang yang sakit dan tetua adat bertemu di tempat semula dan berlangsung lah pengobatan. Tak terbatas pada pengobatan, tradisi Duata juga dapat dilakukan dalam acara syukuran dan hajatan. Duata juga dilaksanakan saat menyambut tamu.

Tradisi tersebut sering ditampilkan saat Festival Budaya Wakatobi dan acara-acara lainnya yang mengundang banyak wisatawan, baik domestik mau pun mancanegara.

Duata juga merujuk pada sebuah tarian tradisonal yang dimainkan oleh gadis-gadis cantik di atas perahu atau rakit. Penari yang memainkan tarian tradisional tersebut diiringi dengan bunyi gamelan atau gong.

Untuk melihat kehidupan warga Suku Bajo, Anda bisa datang ke Kampung Bajo Mola. Di sana, pengunjung bisa menyaksikan aktivitas keseharian warga, mencoba makanan khas yang kebanyakan berupa hidangan laut, naik sampan keliling kampung, melihat lumba-lumba berenang bebas, sampai melihat kegiatan menyuluh atau mencari ikan dengan tombak. **

Posting Komentar

0 Komentar