kop

Butonmagz.ID, media online paling menguntungkan untuk promosi usaha Anda di kawasan Kepulauan Buton. Hub. 0822-9601-7297

Togo Motonu, Legenda Kampung yang Tenggelam di Buton


Togo Motonu berasal dari bahasa Buton. Togo artinya 'kampung' dan Tono artinya 'tenggelam'. Togo Motonu merupakan perkampungan yang terletak di dalam hutan di Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara, yang tenggelam menjadi danau. jaraknya sekitar 52 KM dari Pasarwajo, ibukota Kabupaten Buton.

Menurut legenda yang dipaparkan sejumlah warga di sana bahwa pada zaman dahulu hiduplah sebuah keluarga di desa tersebut. Namun anak-anak mereka melakukan kesalahan fatal yang melanggar hukum adat. Saudara kandung tersebut menikah, sementara menurut adat saat itu tidak diperbolehkan saudara sedarah untuk menikah.

Setelah pernikahan berlangsung, kampung tersebut terus-menerus dibasahi hujan tanpa sebab. Hujan yang turun selama tujuh hari tanpa henti ini membuat kampung tersebut tenggelam dan menyisakan danau di hutan. Danau tersebut diberi nama Togo Motonu yang berarti kampung yang tenggelam.

Hingga saat ini, Togo Motonu menjadi salah satu destinasi wisata kabupaten Buton. Akses menuju danau di tengah hutan ini memang masih sulit. Dibutuhkan kendaraan pribadi dan perjalanan berkisar satu setengah jam dari Kota Baubau. Namun, pemandangan indah yang Anda dapatkan cukup untuk membayarnya. Udara yang masih segar dan jejeran pohon tinggi di kawasan hutan produksi ini menambah indah kawasan danau yang terbilang masih perawan.

Menurut warga sekitar, danau ini tidak pernah surut meski sedang musim kemarau. Hamparan pepohonan yang masih asri menambah indah danau ini. Togo Motonu juga dikelilingi perbukitan yang memagarinya sejauh mata memandang.

Ke depan, Pemerintahan Kabupaten Buton berencana mengembangkan destinasi wisata ini. Togo Motonu memiliki potensi wisata yang dapat menarik wisatawan. Salah satunya dengan mendirikan home stay dan sarana wisata serta memperbaiki akses ke danau legenda untuk memenuhi rumus 3A yang dianjurkan Menteri Pariwisata Arief Yahya, yaitu Atraksi, Amenitas atau sarana dan prasarana, dan Aksesibilitas.**

SPECIAL EVENT DAN PEMBERITAAN HUT KOTA BAUBAU TAHUN 2019