Butonmagz.ID, media online paling menguntungkan untuk promosi usaha Anda di kawasan Kepulauan Buton. Hub. 0822-9601-7297

Keseruan pelantikan Tamrin-Monianse, getar heroik masih terasa

Pukul 10.30 wita di hari Senin, 24 September 2018, Kota Baubau resmi memiliki kepemimpinan yang baru. Prosesi berjalan hikmat, tak ada yang berlebihan terkecuali senyum sungging yang terus mengalir dari dua orang 'bergobang' garuda, juga undangan yang hadir di gedung putih Pelataran kantor Gubernur Sulawesi Tenggara itu. Ya, itulah Dr. H. AS. Tamrin, M.H yang terlantik sebagai Wali Kota Baubau dan La Ode Ahmad Monianse – sebagai Wakil Wali Kota Baubau, dan jabat tangan erat Gubernur Sultra, H. Ali Mazi, S.H.
----------------------------------------------------------------
Liputan Khusus: Hamzah Palalloi  dari Kota Kendari
----------------------------------------------------------------
SEJAK pagi sekitar pukul 08.30 wita, suasana auditorium Bahteramas Kantor Gubernur Sulawesi Tenggara disesaki pengunjung, hari yang terasa berbeda dibanding sebelumnya Sejumlah kendaraan dinas plat kepala daerah berjajar rapi di kawasan parkir. Seribuan orang juga tampak berjas lengkap, sebagai petanda momentum sejarah kepemimpinan baru kembali terukir di dinding-dinding sejarah Bumi Anoa ini.

Begitu pula setumpuk ‘karangan bunga ucapan selamat’ untuk Tampil Manis tampak menghiasi halaman auditorium itu sebagai wujud suka cita dari kalangan individu maupun organisasi. Beberapa diantaranya datang dari IKAL KRA-38 Lemhanas, Wakil Ketua DPR RI-Utut Adianto, BPK Sultra, Bank Sultra, BPJS Ketenagakerjaan KCP Baubau, Sekot Baubau, Roni Muhtar, Dishub Sultra, dan presedium Nasional (Presnas 98) Sultra, Erwin Usman.

Getar kekuatan ‘Tampil Manis’ di pelantikan ini juga terasa dengan hadirnya sejumlah tokoh nasional dan daerah, diantaranya mantan Menteri Sosial dan Ketua DPR-RI Agung Laksono, Anggota DPR RI, Hj Tina Nur Alam dan Umar Arsal, serta anggota DPD RI, Yusran Silondae dan Wa Ode Hamsinah Bolu, Ketua DPRD Sultra, Abdul Rahman Saleh dan Forkompimda Sultra.

Beberapa kolega sepangkat sebagai kepala daerah juga hadir diantaranya Bupati Buton Tengah-Samahuddin, Bupati Wakatobi-H. Arhawi, Bupati terpillih Kolaka, Ahmad Safei, mantan calon wakil gubernur Sultra, Hugua serta para pejabat lingkup Pemprov Sultra dan kabupaten/kota.

Keseruan pelantikan masih menjadi efek hasil Pilkada 27 Juni 2018  lalu. Tak hanya kalangan elite pemerintahan, simpatisan, dan tim sukses masih kerap menumpahkan yel-yel kemenangan, baik dari kelompok pendukung Tampil Manis, lebih-lebih dari kelompok pendukung Kery Saiful Konggoasa – Gusli Topan Sabara-Bupati dan Wakil Bupati Konawe. Bahkan khusus Konawe, lengkap dengan persiapan pagelaran seni tradisional dari salah satu etnik di sana. Kota Baubau hanya menyertakan elite pemerintahannya, anggota dewan, hingga beberapa diantaranya adalah tim sukses.

Hangat dan sedikit heroik memang mewarnai persiapan pelantikan. Paling tidak Wali Kota Tamrin dan Bupati Kery sama-sama kader Partai Amanat Nasional besutan mantan Gubernur Sultra, H.Nur Alam, tetapi keduanya didukung sejumlah partai besar di negara ini, seperti PDIP dan Partai Golkar.

Apalagi khusus Baubau, sang Wakil Wali Kota yang akan dilantik La Ode Ahmad Monianse adalah pentolan partai benteng ini, Ketua DPC PDIP Kota Baubau, sementara posisi Ketua Tim Sukses dipegang H. Zahari, SE, Ketua DPD Partai Golkar Baubau, yang di publik lebih dikenal dengan .nama Haji Bobi. Tentu ia juga hadir di acara ini.


Magnet lain yang mewarnai kehangatan pelantikan, tentunya sosok Gubernur dan Wakil Gubernur baru di daerah ini, H. Ali Mazi, S.H. dan Dr. H. Lukman Abunawas, S.H., M.Si. keduanya berjalan dari ruang kerja menuju auditorium berjalan khas layaknya kesatria, sebab ia diiringi tetabuhan Marching  Band dari Satpol PP Sultra. Apalagi, pelantikan ini merapakan gawean politik pertama gubernur. Melantik dua kepala daerah sekaligus di satu tempat yang sama.

Sepertinya ada alasan filosofis, mengapa keduanya dilantik bersamaan, sementara mereka berasal dari dua kawasan geografis wilayah yang berbeda; satu dari kawasan daratan dan satunya lagi kawasan kepulauan.
Ini terbilang sesuatu yang baru terjadi. Sebab selama ini, pelantikan umumnya di gelar di daerah masing-masing, tetapi kali ini berbeda, gubernur punya pandangan baru agar prosesi seremonial ini berjalan seefesien mungkin tanpa harus mengeluarkan angggaran besar, kendati pihak Kota Baubau sempat meloby agar AS-Tamrin-Ahmad Monianse, bisa dilantik di kotanya sendiri. Setidaknya seperti lima tahun silam ketika AS. Tamrin berpasangan dengan Wa Ode Maasra Manarfa dilantik di Baruga Keraton Buton yang penuh ritual budaya yang sakral.

“Benar pihak Pemkot Baubau sempat mengusulkan kepada Gubernur agar pelantikan bisa dilaksanakan di Kota Baubau, tetapi Pemprov punya pandangan sendiri, mungkin agar efisien dan penyampaian pesan gubernur juga bisa terpusat. Apalagi gubernur baru saja melaunching program Gerakan Akselerasi Pembangunan Daratan dan Kepulan (Garabarata),” urai Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Baubau, H. Idrus Taufiq Saidi, S.Kom., M.Si di sela-sela pelantikan.

Tentu itu tak menjadi soal, bagi jajaran Pemkot Baubau pelantikan Tampil Manis tetap menjadi sejarah untuk menatap pembangunan Kota Baubau ‘jilid kedua’, untuk memburu target visi-misi besar kepemimpinan, mewujudkan masyarakat Baubau yang maju, sejahtera dan berbudaya, yang diakselerasi dengan 4 Pilar Pembangunan Kota Baubau. Pembangunan Sumber Daya Manusia, Pembangunan Infrastruktur, Pembangunan Ekonomi, dan Pembangunan Budaya dan sosial kemasyarakatan. Itu yang diungkap AS. Tamrin dan pasangannya La Ode Ahmad Monianse kepada media massa jauh-jauh hari sebelum pelantikan.
                                                                                 **

DI DALAM ruangan prosesi baru dimulai sekitar pukul 10.10 wita, langsung dilakukan proses pelantikan dan pengambilan sumpah dua kepala daerah secara bersamaan dimulai secara berurutan Pasangan Kepala Daerah Kabupaten Konawe, Kery Saiful Konggoasa-Gusli Topan Sabara, dan pasangan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Baubau, Dr. H. AS. Tamrin, MH – La Ode Ahmad Monianse.

Tepat pukul 10.30 wita, khususnya pasangan Tampil Manis resmi mengucap sumpah jabatan dipandu langsung oleh Gubernur H. Ali Mazi, SH. Iringan tepuk riuh membahana dalam ruangan, sebagai petanda resminya pasangan ini memimpin Kota Baubau di masa jabatan 2018-2023.

Gubernur Ali Mazi dalam sambutannya, meminta kedua pasangan kepala daerah ini menjalankan tugasnya berdasarkan visi-misinya yang disampaikan dalam masa kampanye, sekaligus menitip program Gerakan Akselerasi Pembangunan Daratan Lautan (Garbarata) untuk disukseskan, agar pembangunan dari pusat, provinsi dan kabupaten kota berjalan secara beriringan dan bersinergi.

Gubernur juga mengapresiasi proses demokrasi yang telah dilaksanakan di daerahnya, sekaligus mengucap selamat atas kepemimpinan kedua kepala daerah yang diharapkan melakukan perubahan dan percepatan pembangunan di segala bidang.

Usai pelantikan, saat Dr. AS. Tamrin, MH diberi kesempatan memberikan sambutan, ia mengucap terima kasih banyak kepada segenap masyarakat Kota Baubau tanpa terkecuali, dan mengajak untuk bersatu kembali  sehingga bersma-sama melaksanakan akselerasi pembangunan yang terangkum dalam visi besarnya, Kota Baubau yang maju, sejahtera dan berbudaya, dalam empat pokok pilar pembangunan.

Hal yang memebuat suasana menjadi terenyuh, ketika AS Tamrin mengungkap perjalanannya 15 tahun silam, ketika dirinya diangkat menjadi kepala BPN Sulawesi Tenggara. “Saat itu, Gubernur Ali Mazi juga yang melantik saya dan itu pekerjaan beliau pertama kali sejak menjadi gubernur. Alhamdulillah setelah 15 tahun itu, hari ini saya bersama Pak La Ode Ahmad Monianse dilantik juga oleh Gubernur H. Ali Mazi, dan baru kali pertama juga melantik bupati dan wali kota sejak menjadi Gubernur pada 5 November yang baru saja berlalu,” tandas AS Tamrin, disambut tepuk riuh hadirin.

Yang cukup membuat suasana menjadi riuh, justru ketika AS Tamrin menyampaikan pantun-pantunnya, yang memang menjadi penciri komunikasi publiknya, baik di acara-acara resmi maupun kegiatan non formal lainnya.

Usai prosesi pelantikan Bupati dan Wakil Bupati Konawe dan Wali Kota dan Wakil wali Kota Baubau, dilanjutkan dengan pelantikan Ketua TP. PKK kedua daerah oleh Ketua TP. PKK Sultra, Ny. Agista Ariani, dimulai dengan pelantikan Ny. Nurlaela Kerry Saiful Konggoasa selanjutnya Ny. Hj. Sartinah Tamrin, S.Pd.

Acara baru selesai pukul 11.30 wita, namun suasana ruangan tetap gemuruh, sebab hadirin berebutan ingin berjabat tangan kepada kedua kepala daerah dan termasuk kepada Gubernur Sulawesi Tenggara.  Suasana baru melengang sekitar pukul 13.00 wita.
                                                                                
                                                                                     **
KESERUAN pelantikan Tampil Manis tak berakhir di kantor gubernuran, mereka kemudian beristirahat sejenak, sebab di sore hingga malam hari, pribadi Dr. AS Tamrin menggelar ritual ‘haroa’ – syukuran ala etnik Buton di kediaman pribadinya di salah satu kawasan di pusat Kota Kendari.

“Iya sore dan malam, Insha Allah ada acara syukuran di kediaman pribadi beliau di Kota Kendari. Ini tentu akan dihadiri kalangan keluarga dan pihak-pihak simpatisan juga beberapa pimpinan OPD Kota Baubau, sebagai tanda rasa syukur kepada Sang Pencipta,” imbuh Idrus Taufiq. (**)



Posting Komentar

0 Komentar